Lensa Dan Pena

Sini bukan tempat untuk mengira, bereksperimen dan berfantasi tapi sini hanyalah sekadar gelanggang aku untuk meluahkan hasil pemerhatian aku tentang kehidupan dunia yang penuh liku-likunya. Cerita warna warni dan comotnya kehidupan ini semua hanyalah berdasarkan lensaku dan ku tiripkan ia dalam bentuk tulisan sebagai penaku.

Yang Menulis

My photo
Johor Bahru Town, Johor, Malaysia
Pengalaman dan cerita pentas dunia yang menjadikan aku watak dalam kehidupan tatkala aku cuba bertatih mencari pelangi indah dalam harapan warna warni di ufuk merah langit jingga. Agar bisa aku melakar sesuatu yang pasti mengukir manis disenyuman itu. (1 September 2010)

Ada orang ikut

Sedang melihat..

Mengendap Sini

January 25, 2011

INDAH


بسم الله الرحمن الرحيم

Greeting From Emil



Indah
Saat bilamana aku senyum,
Manusia sekeliling aku ketawa,
Mereka gembira,
Masing-masing punya cerita balik hilai tawa,
Ada gembira ada sedih.

Indah,
Aku olakkan ia jadi satu gambaran,
Pentasan bersama penataan baik,
Walau tanpa lesung pipit,
Tapi satu senyuman itu pasti sudah bawa seribu makna peristiwa,
Dan manusia macam aku,
Sudah sejak azali suka pada gembira.

Indah,
Bilamana terjadi dan berlaku situasi,
Aku pasti tak mahu ia berlanjak sana sini,
Mahu ia kekal teguh macam kerasnya besi,
Kerana esok aku tak pasti,
Adakah ia masih sama berdiri,
Teguh seperti aku rasa pada hari ini.

Indah,
Sebut dalam sampai berpinar mata,
Menitis tanda bahagia,
Senyum tanda suka,
Buang segala duka,
Bunuh segala perih sakit jiwa,
Kerana indah itu ibarat penawar pada manusia,
Gelak tawa tak kira masa,
sedikit alpa pada dunia yang porak peranda.

Indah,
Dalam kelam suram,
Timbul bangkit subur cahaya,
Gelap sayu hiba tak terkira,
Pergi seketika lupa sementara,
Saat suka manusia ceria,
Jadi bentuk senyuman mulus suci,
Aku bentuk rapi jadi hati,
Padat dengan memori,
Damparkan diri jiwa mamparkan isi,
Mata pejam dalam-dalam,
Ketawa sendiri geli hati,
Rindu pada memori saat suka suki,
Berharap ia jangan pernah berhenti,
Walau sedetik kerana ia ibarat dunia sudah mati.

p/s: bilamana aku nukilkan ayat dan huruf ini,aku terkenang satu saat bilamasa aku ketawa. Aku hilang segala duka. Manusia pun pasti punya cerita sama. Boleh kongsi sama jika tiada aral,kerana aku juga minat dan cinta pada cerita manusia yang penuh ragam suka duka. saat jatuh tergolek bangun kembali dan kini tinggi di langit tanpa mendongak dagu dan singgolkan dagu pada ozon dunia. Tiada apa aku cuba berikan tapi hanyalah gambaran saat Indah itu yang buatkan manusia rasa tenang dan aman sentosa. Titik.!



2 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...