Lensa Dan Pena

Sini bukan tempat untuk mengira, bereksperimen dan berfantasi tapi sini hanyalah sekadar gelanggang aku untuk meluahkan hasil pemerhatian aku tentang kehidupan dunia yang penuh liku-likunya. Cerita warna warni dan comotnya kehidupan ini semua hanyalah berdasarkan lensaku dan ku tiripkan ia dalam bentuk tulisan sebagai penaku.

Yang Menulis

My photo
Johor Bahru Town, Johor, Malaysia
Pengalaman dan cerita pentas dunia yang menjadikan aku watak dalam kehidupan tatkala aku cuba bertatih mencari pelangi indah dalam harapan warna warni di ufuk merah langit jingga. Agar bisa aku melakar sesuatu yang pasti mengukir manis disenyuman itu. (1 September 2010)

Ada orang ikut

Sedang melihat..

Mengendap Sini

December 18, 2011

HE | MY ALTER EGO

0 celoteh di sini.

My alter ego is Chuck Bartowski but not in his reality life, Zachary Levi.


I adore to much to this US Series TV , Chuck. Until now I still follow the new season and for me the story is pretty much awesome. More action, challenging, romance, include the spy activity. I really enjoy watching this drama series. Try watch this story and you will really enjoy it. Nite peeps. 






lensapenaemil


December 17, 2011

FRAGMEN | YANG LAMA ITU PADAM

0 celoteh di sini.
Fragmen segala benda jenis cerita karut lama atau lebih simbolik 'mitos' itu aku telah padam. Bukan benci tapi biarkan sahaja semua hilang. Aku fikir apa yang sahabat aku kata anggap ia tidak pernah wujud. Sejak jadi warga JERMANtah ayat ini jadi tatapan mulut mereka dan adakala bahan gelak tawa.

Bukan apa cuma mereka lebih senangi aku dalam situasi sekarang. Bukan ibarat anjing menyondol kata mereka. Aku tergelak kecil bila ada juga prasangka sedemikian. Jangan kalian khuatir sebab kini orang yang hadir berbeza. Apa yang aku terima bila kalian mengenalinya, kau semua gembira menerima kedatangannya dalam hidup aku. 

"Terima kasih Fattah, Afizal, Hanif, Ather, Fiqry, Azfa, Shafie, Fahmi, Asyraf, Shahril, Afid, Azahari dan Din. Aku hargai kalian semua."






Lewat malam ni aku mengarut bukan bersaja tapi tanda ucapan ikhlas untuk kalian para sahabat semua. Nasihat kalian jangan khuatir sebab aku guna. Yang jadi bahan aku terima sebagai senda tawa. Gembira rasanya bila hidup kini kembali lebih teratur kemas. Bangga bersahabat dengan kalian. Aku doa juga kalian gembira pada masa akan datang.


" Yang lama itu lusuh
Padam biar hilang
Lusuh biar hancur
Berulang kembali jangan
Wujud pun tidak
Cuma angan mitos Mat Jenin belaka
Bahan senda gurau tawa.


Para kalian semua terima kasih untuk berjuta kali. Pada dia yang hadir, syukur aku panjatkan pada yang Maha Esa atas anugerah yang tidak terhingga. Aku senyum kini atas rezeki kurniaan kini buat hati ini lapang, selesa dan gembira. Berhenti kerna semua tulisan mitos lama aku telah padam, subuh mula dilaungkan. Bergegas pula untuk menunaikan seruan. 

Nokhtah. 




lensapenaemil

December 16, 2011

DUNIA | PENTAS PAPAN NYATA

0 celoteh di sini.

 Hidup di atas dunia ibarat pentas lakonan. Setiap manusia menjiwai watak masing masing yang tersedia Tuhan cipta. Adakala manusia cuba menciplak antara satu sama lain. Menyatakan keegoan dan kehebatan masing masing. Sampai ada yang alpa apa yang mereka lalui. Dunia bg mereka ibarat pentas cahaya tapi bagi aku yang lihat ianya kelam bagai senjakala.



Manusia punya suara untung bilang apa mereka suka. Menghukum sesuka rasa mengikut penyukat sesedap rasa. Bagi aku biarlah saja kerana bukan kehendak kita tapi hak manusia yang tersendiri. Aku tidak sekali akan berkata apa kerana khuatir bila aku bilang satu perkara nanti akhirnya di sana aku dipersoalkan.


Aku tidak mahu ditanya mengapa di dunia sewenangnya aku berkata tapi disana gagap seribu bahasa. Tubuh ini tidak mahu gugup barangkali. Biarlah senda mengata. Aku tak punya apa, pertahan bagaimana biarkan sabar saja mengukap semua. Yang penting kini tiada beban terasa. Bukan lagi ibarat anjing yang kelaparan menunggu tulang untuk disuap, terhegeh di atas bayang sendiri sedangkan tiada siapa mengingini. 

Biarkan sahaja kata menujah berjuta kali. Kata yang ibarat senjata tajam tiada siapa mampu halang. Atas pentas mereka lakonkan itu aku punya suka apa kau sibuk. Prinsip manusia semua tujah antara mereka tanpa musabab dan bicara. Dan kerana itu aku tidak hirau bila dalam kitab suci kata ada satu kaum ini tempatnya 2/3 neraka. Jumlahnya manusia yang byk dari kaum sebegini rupa dan sebab itu aku tidak hirau kalau kaum ini tujah apa sahaja.


Firasat yang entah beribu kali hadir kini aku tolak ketepi biarkan sinar baru hadir beri semangat pada jiwa. Tiupan mekanisme berbentuk rasa hati buatkan nafasku selesa dihela kembali. Biarkan aku gagah sendiri tanpa pertolongan sesiapa kerana khuatir menyusahkan insan lain nanti.


"Pada dunia, kau pentas teater hebat. Menjulang segala perasaan manusia. Tapi bagi aku kelam kerana pentas ini rapuh. Aku kata ini sebab dunia tidak sama setiap hari. Berguling kadang di atas kadang di bawah. Akhirnya bila masa kau dtg kau juga akan dijemput kembali ketempatNya. Atas pentas dengan ikhlas aku berkata wahai sekalian alam maafkan aku andai tersilap sejuta kata dan rasa"






lensapenaemil

JIWA | AKU LELAKI PADA RASA

0 celoteh di sini.






Perasaan itu datang entah tiba-tiba ia menjelang. Aku sedikit kabut memikirkannya kerana takut dari khayalan menjadi nyata. Manusia macam aku tak punya apa-apa. Hanya seorang insan biasa yang cuba melakar warna pada dinding putih. Persoalannya adakah aku mampu jika hanya berbekalkan kata sahaja. Rasa datang lalu aku menulis. Biar luah sebagai tulisan pena sendiri, biar aku sendiri cuba mengolah dengan mentera di minda berputar mencari jawapan.

Adakalanya aku hanya fikir mungkin hadir sebagai gurau senda. Bila sudah datang beribu kali, ia menusuk ke dalam firasat aku. Cuba berkata barang kalinya ia mungkin datang sebagai senda tapi jangan hairan bila ia jadi nyata. Mitos atau nyata itu belum aku mampu rungkaikan. Bila perhatikan sejarah aku akui ia mungkin ada betulnya menjadi nyata kerana apa yang mampu dulu semua diterima. Tapi aku ada apa?


Bila fikir apa aku ada, cuma sehelai kata. Entah berguna atau tidak. Kadang aku cuba berkata baik biar hati ini sedap kembali bagi tenang pada jantung untuk bernyawa. Tenang seketika. Syukur aku tak lupa pada yang Esa kerana anugerah dariNya buat aku selesa. Bahagia tak terkira.


Di balik semua aku harus berjaga kerana bukan apa takut di balik senyum datangnya bala menimpa. Semua yang pernah berlaku buat aku berjaga-jaga. Bukan tak percaya tapi takut bila jadi nyata aku tergagap seribu bahasa. Lemah betul bila fikir semua ini. Dugaan barangkali Tuhan nak beri. Yang pasti aku teramat menjiwa rasa itu pada dia. Jiwa yang aku peroleh darinya terlalu besar dan penghargaan berjuta kata tak terkata aku berikan. Ikhlas dari lubuk benak hati ini menyampaikan.


Awak, ikhlas itu tak kira apa sahaja tetap diterima tanpa kata. Tidak kira besar atau kecik bentuk rupanya. Mana mampu insyaAllah saya tunaikan. Maafkanlah jika pemberian sekecil itu tidak mampu menandingi apa yang pernah dikirimkan kepada awak terlebih dahulu dari saya. Saya bukan empunya badan yang punya segalanya seperti mereka. Saya manusia biasa. Apa mampu saya berikan. Saya berusaha yang sebaik mungkin jika saya mahu dan mampu. 

Mungkin tatkala waktu ini jiwa dan rasa itu mampu saya luangkan pada awak. Itupun bergantung waktu dan jarak. Adakalanya senyap seribu bahasa itu membuatkan saya terfikir adakah mampu saya untuk mencoretkan renda kata yang indah dalam hidup awak. dan sebaiknya ia bukan hadir sekadar kata tapi biar ia jadi catitan penting bagai ukiran yang terpahat kemas.


" Biar hadir bukan sekadar sementara. 
Dan hadir itu jangan datang pada kata. 
Biarkan ia diberikan sesuatu yang nyata. 
Bermakna ada tanda pada cerita ia bukan bohong atau palsu. 
Barangkali punya makna sebagai tanda ikhlas dan erat sepanjang masa. 
Tak mahu renggang walau tak kira masa dan dimana kerana  tidak  menjadi ukuran penentu segalanya.

Apa yang dimahukan biar cerita yang baru tiba.
Dia juga mahukan cerita baru itu juga.
Cerita baginya adalah penamat nyata hidup baginya.
Bukan sekadar atas dunia tapi ukhrawi yang selamanya.
Biar jadi teman setia bukan kerna materialistik pada mata tapi pada hati dan jiwa.
Buat teman di sini dan sana kelak kau di sisi aku selamanya. "


Ini soal jiwa bagi aku sebagai lelaki dan curahan segalanya tentang rasa. 



lensapenaemil

December 10, 2011

B U L A N | Bagi Aku Tanda

0 celoteh di sini.






Aku tulis hikayat ni tatkala malam ini mata ku jenuh untuk pejam. Penat borak dengan kawan, aku cuba keluar rumah mengambil angin. Maklum esok hari hujung minggu, cutila gamaknya. Hidup orang bujang mana penah padam sebab malam pun nampak terang. Semua cakap malam masih muda walau jam sudah tunjuk jam 0300 pagi. Entah bila malam dia orang nampak tua agaknya.

Dengan langkah perlahan aku berjalan, sampai depan rumah aku cangkungkan puggung. Termenung melihat langit, wah ada bulan. Terang cahayanya. Cantik ciptaan Tuhan. Biar ia jauh tapi ia tetap cantik. Ia tetap satu bila malam menjelma. Aku senyum kerana bagai ada rona makna di balik jarak dan rupanya. 

Aku simpan ayat itu "biar ia jauh tapi rupa dipandangan tetap cantik". Aku senyum tertawa bersendiri. Aku tahu bukan selalu begini, macam kehidupan. Bukan mudah jumpa yang terbaik itu hari-hari. Tabah,cekal dan sabar jadi pengangan diri. Jangan mudah goyah dan rapuh itu prinsip aku walau manusia ini bukan kuat mana bila digoda. Aku hanya mohon padaNya agar diberi perlindungan sentiasa.

Bulan, esok lusa bentuk kau lain. Nanti aku nak jumpa kau yang begini rupa, bulan penuh. Aku tunggu masanya. Entah bila, aku tetap di sini. Duduk dan lihat. Biar ia jauh tapi tetap cantik. Kerna itu aku juga kata bulan, kau bagi aku tanda. Terima kasih Allah atas pemberianMu.


lensapenaemil

November 18, 2011

D I A . A K U . L E L A K I

1 celoteh di sini.


Dia duduk di satu penjuru, ruang paling sempit,gelap dan sejuk berdepan cahaya malap. Dia lelaki yang sudah malas menulis. Dia lelaki yang sudah bukan mahu  di angkat sebagai seorang blogger terhebat menulis gosip dan merapu sana sini ibarat papan sosial, diari dan niaga . Dia lelaki yang  berteriak melalu penanya di malam hari sambil membacakan sajak sajak dari usman awang bahkan entah siapa dia ttp tekun membaca.

Dia lelaki yang bukan lagi tersekat di dalam masa silam. Dia juga seorang lelaki yang mengharapkan bahawa satu hari nanti bahawa ada seorang lagi lelaki seperti dia, yang sanggup buat apa yang dia pernah buat.




"pada pena, kertas dan buku. maafkan aku jika aku sering memencil diri dalam keramaian diskusi, kerana kurang darjatnya ilmu harus aku kongsi serba sikit aku curah, yang buruk aku padam dengan pendam jangan bagi cerca tapi hormat bukan minta dijulang tinggi,"

lensapenaemil

Junk Of The Heart

0 celoteh di sini.
HAPPY





Junk of the heart is junk of my mind
So hard to leave you all alone,
We get so hard that we can hardly see
What used to that, but you aren't me baby,
See I notice nothing makes you shatter no no
You're a lover of the wild and a joker of the heart,
But are you mine?

A ship to be sunk, life is not a race,
When I'm not happy I'm in disgrace
So I spend time with pissing on you oh
You're a lover of the wild and a joker of the heart,
But are you mine?

I wanna make you happy,
I wanna make you feel alive,
Let me make you happy,
I wanna make you feel alive at night,
I wanna make you happy
If you're a good girl tonight.


I didn't regret of anything to make a write like this. But just written by some people how to show the feeling by doing the right thing. Maybe it even just a wish to make it happen. But in the end, I did it for u but its still with hope. Hope said don't lose it. Clear it ..




lensapenaemil



Hati Yang Kuat

0 celoteh di sini.

Pada lewat malam begini aku mula menulis, timbul ayat ayat ilham dah lama aku tenggelamkan dari dunia realiti. Aku bagai jiran dan sahabat lain. Mati bernyawa sebenar. Mati jiwa kata mereka. Aku begitu juga rupanya terkelu jiwa bisu ayat utk berkelumit. 

Selepas belayar melabuh jiwa dengan minat, bergolak dalam hati mana jiwa yang dulu. Aku lupa tatkala aku gembira. Perkara yang sentiasa mengajar aku tentang erti apa itu sesuap nasi. Tatkala aku masing berbaring bingkas bangkit lalu membuka lelaman aku ini. Meluahkan segala jiwa rasa. Ada sedikit cerita tapi aku fikir biarlah berguna. Takut barangkali rosakkan jiwa manusia lain. Aku tak mahu.Biar sedikit ta merapu dan bermanfaat. Manusia ta baca pun tak mengapa, aku tak minta. Biar ikhlas baru mendalami dengar jujur. 


Sekelumit kehidupan aku kini bermula dengan agak baik, barang kali ramai juga manusia yang berasa sedemikian. Jikalau itu dirasa bersyukurlah padaNya. Bukan di sini aku cuba menjadi ustaz mengajar kelas agama tapi hanya sekadar mengingatkan diriku yang adakalanya terlupa. Adat manusia kurang ilmu dan sempurna macam aku ni sentiasa pelupa.Bertalu dalam hati beristigfar. Biar bukan pilihan yang aku akui bukanlah orang baik tapi biar aku cuba berusaha.


Seingat aku beberapa bulan lepas aku berduka bagaikan kehilangan jiwa tapi aku sedar Tuhan itu sentiasa ada kenapa akal aku tak begitu celik untuk memikirkannya. Aku tenggelam sebentar sehingga satu rasa menujah dalam jiwa berkata cukup setakat itu dan beralihla. Aku minta pendapat teman dan mereka berkata andai kita sudah berusaha untuk membuat manusia gembira sudah cukup, andai mereka tidak suka redha tapi jika mereka menghalau apakan daya pergilah dengan rela. Kata mereka kerana satu hari aku akan sedar tiada lagi sesal berbunyi di sana sini berkumat kumit mencerita segala cerca. Biarkan sakit menujah kerana ada yang memahami dan sentiasa melihat. Sabar jadikan pengangan.


Bagaimana kalau manusia dalam dunia merasakan sakit? Adakah kamu meraung atau kamu bersimpuh di sejadah memohon padaNya keampunan. Mungkin juga ada manusia yang hanya berkata di bibir. Ya aku jenis manusia ini dahulu, aku hanya berkata tapi jarang melakukannya. Aku manusia alpa kerna pelupa itu aku tenggelam. Aku bukan sengaja tapi kekurangan ini selalu jadi beban. Lanjutan itu Tuhan menghukum aku atas segalaNya.


Bila terduduk jatuh aku teringat tatkala itu aku duduk di anjung luar bilik keseorangan jam 3 pagi. Menitiskan segalanya,meluahkan perih sekuatnya. Membakar sekala yang ada memadam sakit itu segalanya biar terhapus semuanya. Aku keletihan dan waktu itu aku membasahkan tubuhku dengan air sambil memasang nawaitu. Berkumat kamit dalam gelap memohon jalan terbaik dan aku pejam mata rapat biarkan angin itu lalu pergi jauh. Aku hembus biar apa terjadi tidak kembali dan pasti tiada siapa sesali. 


Berbulan lamanya menyepi diri, aku menyibuk diri dengan teman. Tatkala itu bagi aku teman tak salah tapi entah mana rasa yg terluak. Suratan agaknya aku mula gembira dalam duka. Teman aku panggil tapi dia rapat, ceritakan tentang kehidupan. Mengajar aku berdikari dan sedari setiap kesilapan aku. Ya aku akui jika kita lakukan kesilapan pasti ada hukumannya. Masa tu aku anggarkan mungkin ramai yang mencerita cerca buruk aku. Aku terasa saat itu tapi biarlah manusia ingin berkata dan menghukum luarannya. Aku bersalah kerana dosa silam. Biarlah orang cakap kita diam sajalah. 


Berbalik pada teman itu yang aku panggil rapat, entah sampai satu masa aku dapat rasa jiwa itu punya persamaan sama. Kami ditinggalkan dan kerana itu jalan cerita manusia yang punya nasib sama macam kami mula berkawan. Bercerita kisah masing, keadaan sama cuma orang berbeza. Menasihati biasalah aku berkata agar dirinya juga kuat. Dalam masa itu aku mula mendapat diriku kembali agar kuat. Demi ibu bapa aku tak mahu kecewakan mereka. Aku bukanlah anak yang mewah punya harta. Adat untuk aku berbicara sederhana.


Setiap manusia punya pendapat dan cerita. Berjuta warna yang mecerminkan rasa yang layaknya akal manusia menentukannya. Yang pasti kini aku kembali punya deria rasa tak kekok rasanya berjalan di muka bumi. Jangan terlau gah berjalan dan berkata itu aku pegang saat kini. Setiap tutur kata dan langkah harus diperhatikan supaya tidak terjerat diri sendiri. Aku tak mahu mati bernyawa lagi mana rasanya hidup tak punya jiwa. 


Terima kasih dan syukur padaNYA kerana aku kembali mengukir senyuman. Hidup rasa dan jiwa itu sekali lagi bernafas untuk meneruskan kehidupan. Menulis tiap titipan kehidupan. Aku menulis bukan menarik mata mata manusia tapi aku cuma berkongsi jiwa sebagai manusia. Bila kau sedih apa kau lakukan. Jangan melakukan kesilpan dan jangan angkuh berkata ya jika jawapannya tidak. Akui kekurangan dan kelemahan. Cari kegembiraan yang ingin dirasai macam kebebasan hidup yang dicari. Melangkah perlahan kaki dan tangan mendepa seluas yang mungkin. Menghela nafas keluar tanda lega aku bukan bergelumang dalam kancah rencah duka lagi. Pada teman yang aku panggil rapat satu hari aku akan tunaikan yang terbaik. Belum tiba untuk mengurai sepenuhnya kerana kini aku tak punya apa. Apa guna hati cinta kasih jika tidak berilmu tinggi. Biar aku berjaya dahulu dan masa itu azam aku tunaikan menjadi sah hidup bergantung saling berkait jiwa tidak sepi hati merasa gembira. Itulah yang aku cari, kedamaian. 

Aku hidup kerana aku punya satu hati. Dan dia sangat kuat. Aku gembira,tersimpul sengih di hujung bibir ini. Percayalah..






lensapenaemil

October 28, 2011

M O M E N T . F R A M E | I Need You

0 celoteh di sini.


Someone write down this but it still got it end, "I'm sorry I won't disturb you again".



lensapenaemil

October 19, 2011

E M I L | CAHAYA

0 celoteh di sini.

E M I L | CAHAYA



 
Cahaya
Tidak kira masa kau menjelma,
suka duka,
kau tetap ada tak kemana,
biar siang atau malam,
bila terang atau gelita,
temanya tiada kata lelah entah apa apa,
buat aku terasa ceria seketika.
Cahaya,
ada kalanya kau terang dan malap,
saat terang kau suluh gelitaku,
saat malap kau bersusah payah berusaha juga,
tidak kira perih yag kau peroleh,
tidak kira berapa keringat sakit kau luahkan,
kau tetap setia hingga akhir hayat.

Cahaya,
Setiap manusia atas dunia ini dambakan kau,
Adakala aku terfikir kau milik semua,
kerana setiap manusia punya rasa,
dan mereka memilih sesuatu itu kerna indahnya kermilauanmu,
dan aku hanya melihat,
dari pelbagai sudut,
aku terfikir adakalanya mungkin bukan tempatku di situ.

Cahaya,
aku pernah terfikir saat bila kau tiada,
kau tahu apa yang terlintas dalam benakku,
bagaimana dengan duniaku,
buta tanpamu,
sesat panduan jalan,
aku tersadung sana sini,
sakit lalu merana jiwa,
tapi pernah kau tahu.

Cahaya,
aku tahu tanggapanmu mudah,
beribu riban kaum kau di dunia,
melimpah ruah berganda dia atas dunia,
perit bila kau uarkan padaku,
cahaya lain mampu menerangiku,
kau kata pergila,
perih jiwaku.

Cahaya,
kau tahu kenapa aku tutur setiap kata ini,
kerana hanya disini fragmen bg aku melepaskan rasa,
kerana tutur denganmu membuatku bisu seribu jiwa.


Cahaya,
kalau kau nak tahu mengapa,
cerita manusia mcm aku begini rupanya,
hadir kau biar pahit getir harganya,
aku terima sediakala,
kerana pentas dunia tuhan tulis cerekanya,
aku tiada daya dan dalih menolak suratan yang Esa,
kurangnya kau,
tiada sedikit sesal,
kerana aku yakin kaulah pilihan terbaikku.

Cahaya,
aku berusaha melengkapi kurangnya aku
bagiku kaulah penerang jiwaku,
penenang hatiku,
buatku senyum ketika duka,
 dan aku perlukan kau lebih dari teman yang sebegitu rupa denganmu,
tidak kira sebagaimana jenama kalian,
tiada darjat di mataku,
semua sama,
yang membeza cuma amalan sahaja.

Cahaya,
Kau tahu mengapa aku tabur janji,
Kau tahu apa itu janji,
Cuma satu aku pegang sepanjang usia,
Aku jnji setia,
Walau tak kira masa,
Walau kau tiada rupa,
Walau jauh entah di mana,
Selagi nyawaku bersisa,
Di pentas dunia,
akan aku calit deria bahagia tatkala engkau terjaga dari lena.


lensapenaemil









Hello Semua

0 celoteh di sini.

HELLO  SEMUA
 
 
Bila tulis ayat ni rasa macam baru buat blog ni semula. 
Setelah lama guwa meninggalkan dunia blog ni guwa dah rasa tiba masanya guwa pulang.
Tadelah lama pun guwa tinggalkan cuma guwa malas update memandang sibuk dengan minggu kuliah.
Maaflah kalau guwa ada terlepas pandang bagi sesapa yang blogwalking dekat sini..
Maafkan hamba sekali lagi atas kekhilafan hamba.
Kalau ada yg blogwalking sini lepas ni boleh tinggalkan komen,nanti guwa datang lawat.
Kalau ada yang follow blog guwa sila mentionkan nanti guwa follow balik.
Apa pun guwa dah ada semangat balik nak mencalitkan setiap apa yang guwa dapat coretkan.
Banyak cerita yang guwa peroleh macam kalian semua.
Tapi korang ada masa nak update taip panjang-panjang tak macam guwa.
Bukak buku datang kelas dengan pensyarah berseloka balik siapkan kerja mcm ni guwa buat hari-hari tahu.
Demi masa depan guwa terpaksa ketepikan minat.
Oklah malas nak bebel panjang nanti korang cakap guwa mencarut.
Bikin korang bosan maaflah  ya.
Sampai sini saja coret yang dapat guwa palitkan di paparan kali ini.
Lain kali guwa celoteh lagi dengan kalian.
Sekian dan salam semua.
 
 
 
 
 

D A T E - 9.10.11 | S H A K I B & F I Z A . E N G A G E M E N T

0 celoteh di sini.

The Engagement | Shakib & Fiza

9. 10. 11





Moga Allah menyatukan mereka hingga ke akhir hayat. Amiin.

 

 

September 20, 2011

September 01, 2011

H A R I . R A Y A | F A R I S H A

0 celoteh di sini.
Eid Fitri With a Little Girl

H A R I . R A Y A  |  F A R I S H A









lensapena.com.



August 17, 2011

S E L A MA T . M E N Y A M B U T. B U L A N . R A M A D H A N

0 celoteh di sini.

Bulan Ramdhan Kali ke 20 buat guwa. Kalau itupun guwa tak silaplah.
Guwa kat sini nak ucapkan Selamat Menyambut Bulan Ramadhan yang mulia ini. Puasa jangan tak puasa.
Sempena bulan ramadhan ini guwa ada nak sisipkan serba sedikit nukilan dari lensa guwa sendiri.
Khas dari senior part 6 fakulti D'Trans, Bisnes dan juga fakulti Nadiia.

Senior Part 6 Fakulti D'Trans dan Bisnes

Fatin . Wawa . Ain.








Exco Fakuliti Nadiia

Atiqah . Elmy . Farah . Khai . 







Inilah serba sedikit yang dapat guwa ambil. Apapun kepada umat Islam yang berada di luar sana. Guwa ucapkan selamat berpuasa ya. Jangan ponteng tahu. Bagi adik-adik yang kecil pula belajarlah berpuasa. 
Dan jangan lupa, banyakkan amalan sunat,manfaatnya adalah pahala yang berlimpah ganda. Tidak lupa juga, jika ada kesempatan bangunlah pada malam hari untuk beribadat kerana di bulan Ramadhan ada namanya Malam Lailatul Qadar. Semoga kita semua mendapat keberkatan di bulan yang mulia ini. Insya Allah.



lensapena.com.



July 31, 2011

E M I L & S H A M L E N S E T O G R A P H Y

0 celoteh di sini.
E M I L  & S A M  LENSETOGRAPHY





Testing.. 1,2,3...

Thanks to Brother Sham..


lensapena.com.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...